Juli 17, 2024
Image default
Editor's PicksHot News

Pendapatan iklan YouTube turun 2,5% YoY di Q1, tetapi penjualan langganan berbayar meningkat 9%.

Bekasi – Berita kurang baik untuk YouTube nih, adanya penurunan dalam pendapatan iklan mereka pada kuartal pertama 2023 karena adanya perlambatan dalam iklan digital global yang terjadi pada tahun 2022. Meski begitu, ada kabar baik juga, bahwa jumlah pelanggan layanan streaming musik milik YouTube, yaitu YouTube Music, meningkat dengan signifikan.

Menurut laporan keuangan terbaru Alphabet, perusahaan induk YouTube, yang dirilis pada hari Selasa (25 April), pendapatan iklan YouTube sebesar USD $6,69 miliar, turun 2,5% YoY dari Q1 2022, di mana pendapatan sebesar $6,87 miliar.

Ini merupakan tiga kuartal berturut-turut pendapatan iklan YouTube yang turun YoY, meskipun angka kuartal ini sedikit melampaui ekspektasi analis sebesar $6,6 miliar, seperti yang dikumpulkan oleh FactSet.

Tahun lalu, tepatnya di Q1 2022, Alphabet masih melaporkan pertumbuhan pendapatan iklan YouTube yang mencapai dua digit.

Credit : Music Business Worldwide

Tetapi meskipun YouTube kehilangan pendapatan iklan pada Q1 2023, ia mendapat pendapatan dari langganan berbayar. Kategori “Google Lainnya” milik Alphabet, yang mencakup YouTube TV, YouTube Music, dan YouTube Premium, melihat pendapatan naik 9% YoY, dari $6.81 miliar pada Q1 2022 menjadi $7.41 miliar pada Q1 2023.

“Kami senang dengan pertumbuhan pelanggan berkelanjutan yang signifikan baik di YouTube Music Premium maupun YouTube TV,” kata CFO Alphabet Ruth Porat pada panggilan pendapatan Alphabet pada hari Selasa.

Dia menambahkan bahwa YouTube “melihat tanda-tanda stabilisasi dalam pengeluaran iklan” selama kuartal ini, sebuah frase yang diulang oleh eksekutif Alphabet lainnya di panggilan itu, meskipun tanpa elaborasi.

Jumlah pelanggan YouTube Music dan YouTube Premium mencapai 80 juta menjelang akhir tahun lalu, meningkat 30 juta dari hanya 13 bulan sebelumnya. Alphabet tidak merilis angka pelanggan yang diperbarui dalam laporan pendapatannya yang terbaru.

“LEBIH DARI 100.000 PEMBUAT KREATOR, SENIMAN, DAN BRAND TELAH MENYAMBUNGKAN TOKO-TOKO MEREKA SENDIRI KE SALURAN YOUTUBE MEREKA UNTUK MENJUAL PRODUK MEREKA. KAMI BERSEMANGAT TENTANG POTENSI KE DEPAN.”

PHILLIP SCHINDLER, ALPHABET

Walaupun pendapatan iklan YouTube turun di Q1 2023, YouTube tetap berhasil menghasilkan pendapatan dari langganan berbayar. Kategori “Google Lainnya” yang mencakup YouTube TV, YouTube Music, dan YouTube Premium melaporkan pendapatan naik 9% YoY dari $6,81 miliar di Q1 2022 menjadi $7,41 miliar di Q1 2023. Saat ini, jumlah pelanggan YouTube Music dan YouTube Premium mencapai 80 juta. Selain itu, Alphabet berencana untuk memonetisasi YouTube melalui YouTube Shopping dan fokus pada video Shorts. Meskipun pendapatan iklan YouTube terus turun, Alphabet melaporkan angka laba bersih yang melebihi ekspektasi analis di Q1. Susan Wojcicki yang sebelumnya menjabat sebagai CEO YouTube telah digantikan oleh Neal Mohan, mantan Chief Product Officer YouTube.

Related posts

Dua Suara Media Kenalkan Single Baru Dimansyah Laitupa dan Salma Putri di Kopi Luvium Pamulang

AQK

Seventeen Rilis Mini Album Seventeenth Heaven pada 23 Oktober 2023 Mendatang

Stoodent

Stereo Wall Kolaborasi Bareng Tuantigabelas di “Blood and Light” Bersama Stereoheads

Ahmad Aziz

Leave a Comment