Juli 13, 2024
Image default
Editor's PicksHot NewsMusikosistem

Daniel EK Bawa Pertempuran Spotify Dengan Apple Ke Washington

Bekasi – Selama beberapa tahun terakhir, Spotify dan pendirinya serta CEO-nya, Daniel Ek, terlibat dalam perselisihan dengan Apple tentang perilaku yang dianggap layanan streaming musik tersebut sebagai tindakan anti-kompetitif oleh App Store.

Permasalahan ini sangat penting bagi kesuksesan Spotify, yakni biaya yang harus dibayarnya kepada Apple setiap kali seseorang melakukan pembelian melalui aplikasi Spotify yang diunduh melalui App Store, dan juga pembatasan yang diberlakukan Apple terhadap pemasaran aplikasi di toko aplikasinya.

Ini bukanlah hal yang sepele; Apple dikenal mengenakan biaya hingga 30% kepada pengembang aplikasi pihak ketiga atas penjualan yang dilakukan melalui App Store-nya, dan regulator telah menuduh Apple melakukan praktik “anti-steering”, yang menghalangi layanan seperti Spotify untuk memberitahu pengguna iPhone dan iPad tentang layanan yang dapat dibeli di luar App Store. Dalam kasus Spotify, layanan tersebut bersaing langsung dengan Apple Music milik Apple sendiri.

Dalam aksi terbarunya, Ek berada di Washington DC minggu ini, untuk mempengaruhi para pembuat kebijakan agar menyetujui undang-undang yang akan mencegah Apple melakukan perilaku “anti-steering”.

Undang-undang yang diusulkan ini telah beredar di Kongres sejak tahun lalu: Open App Markets Act, sebuah rancangan undang-undang bipartisan yang disponsori oleh Senator Demokrat Richard Blumenthal dari Connecticut, Senator Amy Klobuchar dari Minnesota, juga seorang Demokrat, dan Senator Republikan Marsha Blackburn dari Tennessee.

Ini membuat pelanggan tidak memiliki kemampuan untuk membuat pilihan yang terinformasi mengenai layanan dan opsi harga yang tersedia untuk mereka. Dan kami bukan satu-satunya yang merasakan dampak ini. Saya berbicara dengan para pengembang setiap hari yang merasa dirugikan oleh jumlah pengendali internet yang sangat sedikit.

Perjuangan Ek melawan Apple sudah berlangsung hampir satu dekade, tetapi konflik itu meningkat pada tahun 2019 ketika Spotify mengajukan keluhan antitrust dengan Komisi Eropa, dengan alasan bahwa “pajak aplikasi” Apple dan tindakan anti-stirring-nya merugikan persaingan dan memberikan Apple keuntungan yang tidak adil.

Namun, Apple membalas dengan mengatakan bahwa Spotify sebenarnya membayar komisi 15% kepada Apple atas penjualan melalui Apple Store, dan hal ini hanya dilakukan pada sebagian kecil dari seluruh basis pengguna berbayarnya.

Namun demikian, UE meluncurkan penyelidikan terhadap praktik bisnis Apple Store pada tahun 2020, yang masih berlangsung hingga saat ini. Namun, awal tahun ini, penyelidikan itu mempersempit ruang lingkupnya, secara praktis menghentikan penyelidikan tentang tuduhan tentang “pajak aplikasi,” dan fokus secara eksklusif pada praktik anti-steering.

Dan UE bukan satu-satunya lembaga yang meneliti Apple Store: Departemen Kehakiman AS telah melakukan penyelidikan sejak 2019, dan menurut laporan di Wall Street Journal pada bulan Februari, departemen tersebut sedang menyusun potensi keluhan antitrust terhadap Apple.

Jadi, sementara Spotify tampaknya tidak membuat kemajuan dalam perjuangannya melawan komisi Apple Store, perjuangannya melawan praktik anti-stirring Apple sepertinya telah mendapat beberapa dukungan.

Di Washington minggu ini, Ek bertemu dengan Schumer, serta dengan Menteri Perdagangan Gina Raimondo dan Ketua DPR Republik Kevin McCarthy, menurut laporan di LiveMint.

Menurut Ek, audiobook akan memainkan peran penting dalam bisnis Spotify ke depannya, tetapi sejauh ini, pengalaman membeli audiobook Spotify pada perangkat Apple telah “sangat mengerikan”.

Namun, meskipun ada ketegangan antara Spotify dan Apple, sepertinya masih memungkinkan bagi kedua perusahaan untuk mencapai kesepakatan – seperti yang dilakukan oleh Spotify dengan Google terkait komisi yang harus dibayarnya kepada raksasa teknologi tersebut untuk pembelian di dalam aplikasi.

Dalam perjanjian yang diumumkan tahun lalu, pengguna yang mendownload aplikasi Spotify melalui toko Google Play diberi opsi untuk membayar melalui sistem pembayaran Spotify atau sistem pembayaran Google Play.

“Ini akan memberikan kebebasan kepada semua orang untuk berlangganan dan melakukan pembelian menggunakan opsi pembayaran pilihan mereka langsung di aplikasi Spotify,” kata Spotify dalam sebuah pernyataan.

“Spotify akan terus berkomunikasi secara bebas dengan pengguna tentang layanan berlangganan Premium kami, mempromosikan diskon dan promosi, dan memberi pendengar pada tingkat Gratis kemampuan untuk mengonversi menjadi Premium secara langsung di aplikasi.”

Related posts

Stacey Ryan bikin segar Java Jazz 2023

Silvia Rossyana

Dara Arsa luncurkan single perdana berjudul “Jenuh” dipenghujung tahun

Angga Foster

Pamungkas NM, Pencipta lagu – lagu hits tahun 90 an akan segera luncurkan album digital ”Karya Emas Pamungkas NM” bareng Stoodio Indonesia

Stoodent

Leave a Comment